27.3 C
Bogor
Sunday, July 21, 2024

Buy now

spot_img

30 Rumah di Kalongliud Terancam Tergerus Kali Cikaniki

JURNAL Inspirasi – Puluhan rumah penduduk di dua RW Kampung Liud, Desa Kalongliud, Nanggung, Kabupaten Bogor terancam tergerus aliran Kali Cikaniki. Pasalnya, rumah  warga itu berada di bantaran kali hingga luapan air kerap mengikis tebingan yang jaraknya berdekatan dengan rumah.

Kepala Desa Kalongliud Jani Nurzaman menjelaskan, keberadaan rumah warga tepatnya di pinggir sungai itu jaraknya hanya beberapa sentimeter saja.

“Kondisi ini warga merasa was-was, apalagi  disaat hujan dengan  intensitas tinggi,” kata Jani Nurzaman, Minggu (21/4/2024).

Kali Cikaniki yang merupakan aliran anak sungai dari Sungai Cisadane diharapkan Pemkab Bogor segera merespons agar dilakukan pembangunan berupa tembok penahan tebing (TPT).

Jani  menyebut pihaknya sudah beberapa kali mengusulkan kepada Pemerintah Kabupaten Bogor. Namun, sampai saat ini belum membuahkan hasil. Menurutnya, sudah beberapa kali diusulkan, akan tetapi  Pemkab tidak mampu untuk melakukan pembangunan itu.

Lebih lanjut Jani mengatakan, pemerintah pesa bukan tak mau membangun, mengingat keterbatasan anggaran dari desa.

“Desa tidak mampu untuk melakukan pembangunan dengan volume panjang kurang lebih 100 meter dengan ketinggian 15 meter,” beber  Jani.

Masalahnya saat air meluap air mengikis bibir sungai sehingga berakibat longsor-longsor kecil. Sehingga tidak menutup kemungkinan jika lama dibiarkan seiring meluapnya air sehingga berujung rumah rumah  warga yang berada di lokasi  bantaran kali tersebut bisa tergerus.

Warga kampung Liud  RW 03 dengan RW O4 di lingkungan padat penduduk yang berdekatan sungai Cikaniki saat ini merasa tak nyaman, bahkan mereka selalu menyampaikan ke Pemerintah Desa meminta disepanjang aliran sungai untuk segera dilakukan pembangunan tembok TPT.

“Jika TPT itu tidak segera dibangun dikhawatirkan akan terjadi  abrasi atau erosi sehingga berujung  rumah warga pun akan tergusur,” tandasnya.

Jani menjelaskan, terdapat sedikitnya   30 rumah warga keberadaannya terancam, kondisi ini sangat kritis musababnya  rumah  tersebut jaraknya hanya beberapa centimeter dengan tebingan kali Cikaniki.

Dia menilai, kondisi  ini bagian dari pada salah satu yang akan berpotensi bencana, perihal ini sudah dilakukan survei oleh BPBD maupun DPKPP  bahkan pihak desa sudah beberapa kali meminta terutama ke pihak DPKPP untuk segera dilakukan pembangunan TPT.

“Dari pada harus  melakukan relokasi tentu anggarannya akan lebih besar, untuk itu kami harap lebih baik Pemkab Bogor untuk melakukan pembangunan TPT itu,” jelasnya.

(arip ekon)

Related Articles

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest Articles