26.6 C
Bogor
Wednesday, February 28, 2024

Buy now

spot_img

KNPI Sebut Wali Kota Inkonsisten

jurnalinspirasi.co.id – Masa pemuda-pemudi gabungan organisasi kepemudaan yang bernaung di KNPI Kota Bogor menggelar konferensi pers di depan Markas KNPI, area GOR Padjajaran, Jumat (22/12/2023).

Pemuda menilai, Bima Arya inkonsisten pada janji politiknya selama dua periode menjabat Wali Kota Bogor.

Ketua DPD KNPI Kota Bogor, Sapta Bela Alfarabi menyebut, pernyataan sikap tersebut merupakan klimaks dari penilaian kinerja Bima Arya selama ini.

Menurut Sapta, sebagai pemimpin seharusnya Bima Arya memprioritaskan terlebih dahulu janji-janji politiknya yang telah dituangkan dalam program kerjanya selama menjabat.

“Wali Kota Bogor kebanyakan pansos di medsos dan klaim sudah berhasil. Kami pemuda pemudi Kota Bogor tidak tidur. Kami tahu persis apa programnya dan apa saja yang tidak terealisasi. Hari ini kami sampaikan ke publik, agar seluruh warga Bogor tahu persis seperti apa faktanya,” ujar Sapta Bela kepada awak media, Jumat (22/12/2023).

Berdasarkan catatan KNPI, kata Sapta, Wali Kota Bogor telah inkonsisten terhadap janjinya. Berikut ini, janji-janji Bima Arya yang tidak terealisasi hingga penghujung masa jabatannya di 2023.

Pada Periode 2014-2019, program Bus Sekolah dan pembangunan kantor KPUD Kota Bogor sama sekali tidak terealisasi. “Nah pada periode 2019-2023 ini malah lebih banyak lagi yang berujung omong kosong,” ungkapnya.

Lebih lanjut, kata Sapta, pada Program Bogor Lancar, Bima Arya tdak mampu menyelesaikan Konversi Angkot. Sehingga menyebabkan kesemrautan lalulintas di ruas jalan di Kota Bogor masih terjadi dan menyiksa pengguna jalan.

“Lalu pembangunan Fly Over Kebon Pedes yang jelas-jelas sangat dibutuhkan masyakarat dan pembangunan Gedung Parkir di Pusat Kota Bogor, hanya menjadi omong besar tanpa realisasi,” tuturnya.

Belum lagi soal penuntasan Sarana Transportasi di Terminal Baranangsiang dan Stasiun LRT hingga kini mangkrak tanpa kabar. Pada Program Merenah, kata Sapta, Bima Arya tidak sanggup membangun pusat kuliner di tiap kecamatan sebagaimana janji manisnya.

Pada Program Motekar, Bima Arya menjanjikan menciptakan 20 ribu lapangan kerja baru berkonsep kolaborasi Pengusaha, UMKM dan Profesional.

“Namun hingga detik ini, kenyataannya nol besar. Belum lagi soal pencapaian renovasi 20 ribu Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) tidak mencapai target. Faktanya, baru 4.444 Rumah saja yang direnovasi,” ungkapnya.

KNPI, kata Sapta, mengingatkan Walikota Bogor dan Wakil Wali Kota Bogor agar segera menuntaskan janji politiknya. “Ada penyesuaian periode kepemimpinan hingga April 2024. Kami mendesak agar seluruh janji politiknya direalisasikan,” tandasnya.

Kata dia, Bima juga harus mengevaluasi kinerja Jajaran kepala dinas Pemkot Bogor yang tidak menjalankan roda pemerintahan secara sungguh-sungguh, dan berakibat tidak terpenuhinya janji politik yang dituangkannya di dalam program kerja.* Fredy Kristianto

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

20,832FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -
- Advertisement -

Latest Articles