30.4 C
Bogor
Saturday, May 25, 2024

Buy now

spot_img

Ketua DPRD Soroti Kisruh Warga Ciletuh – MNC Land

Caringin | Jurnal Bogor

Ketua DPRD Kabupaten Bogor, Rudi Susmanto, menyoroti kisruh antara warga Kampung Ciletuh, Desa Wayes Jaya, Kecamatan Cigombong dengan MNC Land, terkait ijin pembangunan pagar beton. Menurut Rudi, sejauh ini pihaknya sudah memberikan surat kepada seluruh SKPD  yang membidangi perijinan agar mengeluarkan ijin apa saja yang telah dimiliki MNC.

“Kami minta ijin – ijin yang sudah dikeluarkan itu supaya diberikan ke DPRD. Tujuannya guna di evaluasi lagi oleh kami,” ucap Rudi disela – sela acara Rapat Kerja (Raker) DPC Partai Gerindra Kabupaten Bogor di Hotel Grand  Pesona, Desa Lemah Duhur, Caringin, Rabu (19/2).

Masih dikatakannya, dalam hal ini DPRD sendiri sudah melakukan pertemuan kembali dengan pihak MNC. Dimana, meminta agar MNC kembali melakukan mediasi dengan Kuasa Hukum warga dan perwakilan masyarakat Ciletuh.

“Kami sudah bertemu dengan pihak MNC dan meminta supaya mediasi dengan kuasa hukumnya serta perwakilan warga setempat. Karena, pada intinya masyarakat tidak menolak adanya investasi MNC Land diwilayah tersebut, yang terpenting kepentingan – kepentingan masyarakatnya jangan ditinggalkan,” tutur Rudi.

Fungsi DPRD, lanjutnya, hanya sebatas mempasilitasi antara MNC Land dengan masyarakat agar kedua belah pihak yang berseteru bisa segera terselesaikan secepatnya. “Kalau soal kegiatan pemagaran, memang masih tetap berjalan. Tapi kami telah  mengintruksikan kepada Komisi 3 untuk ke bbwsc Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung dan Cisadane (BBWSC) guna menindak lanjuti mengenai adanya sungai yang kena dampak pembangunan oleh MNC, ini juga nanti akan kita evaluasi,” katanya.

Disamping itu, Komisi 3 juga akan melakukan sidak ke PT. Tirta Fresindo Jaya (Mayora Grup) yang berlokasi di jalan raya Ciawi – Sukabumi, Caringin sebagai tindak lanjut dari agenda dewan.

“Jadi selain soal sungai, tindak lanjut lainnya juga Komisi 3 akan melakukan sidak ke PT Tirta Fresindo Jaya ((Mayora Grup), guna mendapatkan hasil atas adanya laporan dugaan pencemaran udara serta getaran mesin yang berdampak pada retaknya sebagian rumah warga sekitar pabrik. Hasilnya nanti seperti apa, intinya leading sektor yang membidangi harus datang ke Mayora dan saya siap datang jika diminta,” pungkasnya.

Deny | Dede Suhendar

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest Articles