Lupakan Vaksin, Saksi Kunci Ini Ungkap Covid-19

0

Jakarta | Jurnal Inspirasi
Ilmuwan asal China, Dr Limeng Yan mengungkap tabir virus Corona (Covid-19). Ahli virologi ini sempat menuding Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan China memiliki persekongkolan jahat. Dalam wawancara dengan Fox News, Selasa (14/7), Dr Limeng Yan mengatakan, virus ini mustahil hilang dari muka bumi jika tempat sarang virus Corona tidak ditutup. 

“Satu-satunya yang bisa kita lakukan adalah memahami dari mana asalnya. Lakukan penyelidikan yang tepat. Ini adalah satu-satunya hal yang dapat kita lakukan sekarang, dan mengapa saya perlu memberitahu kepada dunia, “ tuturnya.
Dr Yan kini dilindungi oleh otoritas AS. Dia juga memperingatkan bahwa virus Corona sangat berbahaya. Virus ini dapat dengan cepat berkembang menjadi satu dari setiap 10 orang yang didiagnosis, dan jangan mengharapkan memiliki vaksin. Yang penting adalah semua orang harus menyadarinya. 

Limeng Yan berulang kali menegaskan bahwa dirinya hanya berniat untuk menyampaikan kebenaran dari keahlian yang ia miliki. Hal demikian tidak ada hubungannya dengan politik, karena ini menyangkut harkat hidup manusia.
“Jangan mengharapkan ada vaksin untuk mengatasinya, karena sampai sekarang manusia tidak memahami virus tersebut sama sekali,” tandasnya.

Limeng mengaku pernah bertugas di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hongkong, laboratorium tempat ia bekerja adalah salah satu laboratorium terbaik di dunia untuk penelitian virus pneumonia Wuhan.

Pengakuan Dr Limeng Yan yang kabur dari China ke Amerika Serikat itu langsung direspons cepat AS dengan mengumpulkan bukti terkait kebocoran labotarium Wuhan dan permainan kotor WHO dan China. Steve Bannon, yang merupakan kepala strategi Gedung Putih di bawah kepemimpinan Donald Trump dan ia orang memenangkan Trump saat pemilihan AS pada tahun 2016, mengklaim para pembelot “sedang membalikkan bukti” 

Steve mengatakan para ahli dari sebuah laboratorium China dikatakan berada di pusat kecurigaan global atas wabah virus Corona yang dilaporkan sebagai “pembelot oleh pemerintah China” dan berada di tangan dinas intelijen Barat, menurut sumber yang dekat dengan Donald Trump.

Steve Bannon mengatakan kepada The Mail bahwa mata-mata sedang membangun sebuah kasus terhadap Beijing dengan dasar bahwa pandemi global disebabkan oleh kebocoran dari Institute of Virology di Wuhan. Laboratorium P4 di Institut Virologi terletak di Wuhan, yang merupakan pusat penyebaran Covid-19 ketika pandemi dimulai.

Sebanyak 24 ilmuwan bekerja di dalam laboratorium P4 yang mempelajari coronavirus kelelawar. Laboratorium patogen di Institut Virologi Wuhan dibangun pada 2015 dan mulai beroperasi pada Januari 2018. Sekarang, Bannon juga menuduh keputusan Partai Komunis China selanjutnya adalah “pembunuhan pra-meditasi”. Dia mengatakan, “Saya tahu bahwa beberapa pembelot bekerja dengan FBI di sini untuk membocorkan apa yang terjadi di China.”

Dia juga mengatakan bahwa Institut Wuhan “dijalankan dengan sangat buruk dan salah urus”. Laboratorium tersebut dikatakan menjadi pusat kecurigaan setelah wabah corona, meskipun pemerintah China telah menyebut klaim itu sebagai ‘teori konspirasi’

Dia mengklaim: “Mereka belum berbicara dengan media, tetapi ada orang-orang dari laboratorium Wuhan dan laboratorium lain yang datang ke Barat dan menyerahkan bukti kesalahan Partai Komunis China “. Dia juga mengklaim bahwa dinas intelijen di seluruh dunia telah memasang bukti dugaan kebocoran. Mr Bannon menambahkan: “Saya pikir mereka memiliki bukti yang sangat meyakinkan. Dan ada juga pembelot.

“Orang-orang di sekitar laboratorium ini telah meninggalkan China dan Hong Kong sejak pertengahan Februari. [Intelijen AS] bersama dengan MI5 dan MI6 sedang mencoba untuk mengumpulkan bukti kasus ini, yang mungkin memakan waktu lama.”. Namun pemerintah China sendiri menolak klaim kebocoran laboratorium sebagai “teori konspirasi” dan membantah ada yang ditutup-tutupi.

ASS |*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here